6 Perusahaan Global yang Menerapkan Ekonomi Sirkular

Ekonomi Hijau103 Views

Perubahan iklim telah memaksa banyak perusahaan untuk menerapkan ekonomi sirkular dalam model bisnis mereka. Hal ini dilakukan agar produk yang mereka hasilkan lebih berkelanjutan dan tidak merusak lingkungan.

Banyak perusahaan global mulai menyadari dan mengadopsi ekonomi sirkular untuk mempromosikan keberlanjutan dan manfaat ekonomi seiring upaya memenuhi permintaan konsumen.

Semakin banyak brand yang menganut konsep ekonomi sirkular selama beberapa tahun terakhir sebagai cara mempromosikan pembangunan berkelanjutan dan mengurangi dampak aktivitas manusia terhadap lingkungan.

Ekonomi sirkular adalah model ekonomi yang menekankan  penggunaan kembali sumber daya, produk, dan material secara efisien untuk meminimalkan limbah dan polusi.

Dengan memprioritaskan ekonomi sirkular, para perusahaan ini dapat mengoptimalkan manfaat ekonomi, sekaligus memenuhi permintaan yang terus meningkat namun dengan syarat berkelanjutan dari konsumen.

Berikut beberapa merk global yang telah mempraktikkan ekonomi sirkular dalam proses produksi dan konsumsi mereka

1. Fjällräven

Perusahaan asal Swedia produsen alat-alat outdoor, Fjällräven adalah salah satu yang menggunakan produk tekstil dan pewarna ramah lingkungan dalam memproduksi barang-barang mereka.

Hal ini mengacu pada pedoman Komisi Eropa tentang pasar produk tekstil, yang terkandung dalam paket ekonomi sirkular baru yang diluncurkan pada akhir Maret di Brussel. Dalam aturan itu, produk pakaian harus dibuat sebanyak mungkin dengan bahan daur ulang.

Ini karena rata-rata orang Eropa membuang 11 kg tekstil setiap tahun. Banyak dari sampah tekstil ini dibuang begitu saja dan Fjällräven memberikan solusi bagaimana membuat pakaian bertahan lebih lama.

Fjällräven selalu menjaga  kualitas dan daya tahan produk garmen mereka. Seluruh produk pakaiannya bersifat tahan dan fleksibel serta tak lekang oleh waktu dan perkembangan mode. Pakaian ini menjadi pilihan yang bertanggung jawab dan juga investasi yang sangat baik. Perusahaan ini juga menekankan penggunaan produk mereka akan menjadi kenangan petualangan  di masa depan.

Fjällräven menekankan antara fungsionalitas dan keberlanjutan dari setiap produk yang diciptakan. Fjällräven selalu menggunakan “Daftar Bahan Pilihan” dan “Panduan penggunaan Bahan Kimia” sebagai alat yang membantu perusahaan mengevaluasi berbagai opsi untukmengejar keseimbangan antara fungsionalitas dan keberlanjutan.

Sebisa mungkin, perusahaan menggunakan material yang mudah didaur ulang, namun pilihan ini harus selalu memenuhi kebutuhan fungsional dan tujuan akhir produk.

Dari semua pakaian Fjällräven, 60% bahan poliester yang digunakan dapat didaur ulang dan 70% bahan katun yang digunakan bersifat organik. Adapun 100% bahan anti air mereka juga tidak menggunakan PFC, semua wol yang digunakan bebas mulesing, dan sebanyak 42% dari produk mereka dapat dilacak dan 24% di antaranya dapat didaur ulang atau dipulihkan.

2. Unilever

Unilever, menjadi perusahaan barang konsumen multinasional yang telah memprioritaskan tujuan keberlanjutan dan ekonomi sirkular dengan melakukan berbagai langkah untuk mencapai tujuannya.

Perusahaan ini juga telah berjanji untuk mengurangi limbah kemasan pada tahun 2025 sekaligus membuat program daur ulang untuk meningkatkan pendidikan dan meningkatkan tingkat daur ulang.

Mereka telah menerapkan beberapa inisiatif untuk mengurangi limbah yang dihasilkan dalam proses produksi mereka dan mempromosikan keberlanjutan melalui strategi:

Pengurangan Kemasan Plastik: Unilever telah berkomitmen untuk mengurangi limbah kemasan sebesar 25% pada tahun 2025. Mereka juga menjajaki bahan kemasan alternatif, seperti plastik biodegradable. Dengan mengurangi limbah kemasan, Unilever mempromosikan ekonomi sirkular.

Bahan Baku Berkelanjutan: Unilever berkomitmen untuk menggunakan bahan yang berkelanjutan dalam produk mereka, seperti minyak sawit yang bersumber dari perkebunan berkelanjutan. Dengan menggunakan bahan yang berkelanjutan, Unilever mengurangi dampak lingkungan dari produk mereka dan mempromosikan ekonomi sirkular.

Daur ulang: Unilever telah menerapkan program daur ulang di beberapa negara untuk mengurangi limbah dan mempromosikan ekonomi sirkular. Mereka juga bermitra dengan berbagai organisasi untuk mempromosikan pendidikan daur ulang dan meningkatkan tingkat daur ulang di tataran konsumen.

3. H&M

Raksasa mode H&M telah membuat komitmen yang signifikan terhadap ekonomi sirkular. Perusahaan ini mulai menerapkan praktik Environment, Social, Governancr (ESG) seperti mengurangi limbah dan mempromosikan praktik berkelanjutan. Beberapa inisiatif perusahaan ini di antaranya:

Pengumpulan Pakaian: H&M memiliki program pengumpulan pakaian di mana pelanggan dapat mengembalikan pakaian bekas mereka untuk didaur ulang atau digunakan kembali. Program ini telah membantu mengurangi limbah dan mempromosikan ekonomi sirkular.

Bahan Berkelanjutan: H&M telah berkomitmen untuk menggunakan bahan berkelanjutan dalam produknya, seperti kapas organik dan poliester daur ulang. Dengan menggunakan bahan yang berkelanjutan, H&M mengurangi dampak lingkungan dari produk mereka dan mempromosikan ekonomi sirkular.

Layanan Edaran: H&M telah memperkenalkan beberapa layanan sirkular, termasuk menyewakan pakaian dan menjual barang-barang hasil daur ulang. Layanan ini membantu mengurangi limbah dan mempromosikan penggunaan kembali produk, yang selanjutnya mempromosikan ekonomi sirkular.

4. Adidas

Adidas juga menjadi contoh utama bagaimana bisnis besar dapat berubah dan bertanggung jawab atas perannya dalam masalah plastik dan berjanji untuk menggunakan pengaruhnya untuk memberikan dampak positif.

Raksasa pakaian olahraga ini meluncurkan ‘Three Loop Strategy’ yang terdiri dari tiga inisiatif yang saling terkait.

Di antaranya adalah putaran pertama yang melibatkan daur ulang limbah plastik, putaran kedua yakni merancang sepatu yang dapat dibuat ulang, dan putaran ketiga yakni berfokus pada regenerasi.

Dengan strategi ini, Adidas bertujuan untuk menggunakan bahan yang dapat terurai secara alami di lingkungan dan memiliki dampak yang lebih minim bagi lingkungan.

5. IKEA

IKEA merupakan salah satu jaringan ritel furnitur multinasional yang berkomitmen pada keberlanjutan dan ekonomi sirkular. Mereka telah menerapkan beberapa inisiatif untuk mengurangi limbah dan mempromosikan keberlanjutan, di antaranya dengan cara:

Program Pengembalian: IKEA memiliki program pengembalian barang di mana pelanggan dapat mengembalikan furnitur bekas mereka untuk digunakan kembali atau didaur ulang. Program ini telah membantu mengurangi limbah dan mempromosikan ekonomi sirkular.

Bahan Berkelanjutan: IKEA telah berkomitmen untuk menggunakan bahan berkelanjutan dalam produknya. Di antaranya seperti kayu yang harus bersertifikasi FSC dan plastik daur ulang. Dengan menggunakan bahan yang berkelanjutan, IKEA mengurangi dampak lingkungan dari produk mereka dan mempromosikan ekonomi sirkular.

Layanan Edaran: IKEA telah memperkenalkan beberapa layanan sirkular di antaranya termasuk menyewakan furnitur dan menjual barang rekondisi. Layanan ini membantu mengurangi limbah dan mempromosikan penggunaan kembali produk yang sudah terpakai.

6. Patagonia

Patagonia merupakan salah satu brand global yang telah berada di garis depan gerakan ekonomi sirkular sejak pertama kali membuat komitmen keberlanjutan pada tahun 1986.

Merek pakaian asal Amerika Serikat ini bertujuan untuk mengurangi dampak lingkungannya melalui sejumlah inisiatif berbeda. Di antaranya adalah melalui program The Worn Wear, yang mendorong pelanggan untuk memperbaiki, menggunakan kembali, dan mendaur ulang pakaian mereka.

Program ini menawarkan layanan perbaikan yang mengatasi segala kerusakan pada pakaian, serta opsi tukar tambah di mana pelanggan diberikan kredit toko untuk pakaian Patagonia bekas. Melalui inisiatif ini, Patagonia berhasil memperpanjang masa pakai produknya sekaligus meminimalkan limbah.

Merek tersebut juga memperkenalkan lini pakaian yang menggunakan bahan daur ulang dan menggunakan kapas organik serta serat ramah lingkungan lainnya. Dengan mengadopsi bahan yang berkelanjutan, Patagonia mengambil langkah untuk mengurangi dampak lingkungan dari produknya dan mempromosikan ekonomi sirkular.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *