Mengenal Keanekaragaman Ekosistem Afrika

Hutan & Laut81 Views

Ekosistem Afrika adalah rumah bagi berbagai bentang alam, mulai dari hutan hujan yang indah hingga padang pasir dan sabana yang luas.

Akibatnya, banyak  ekosistem berbeda  dapat ditemukan di seluruh Afrika, masing-masing dengan spesies tumbuhan dan hewannya sendiri yang disesuaikan dengan iklim dan jenis lingkungan tertentu. 

Kini jagabumi akan mengulas lebih dalam tentang ekosistem Afrika, selengkapnya simak ulasan berikut ini:

Baca Juga : Pasar Kredit Karbon Diharapkan Tumbuh 100 Kali Lipat Pada Tahun 2050

Mengapa Ekosistem Afrika Penting?

Keberlanjutan pembangunan dan kesejahteraan manusia di Afrika didukung oleh ekosistem darat, air tawar, dan laut serta keanekaragaman hayatinya. Juga, Afrika adalah rumah bagi beberapa ekosistem paling khas di dunia.

Misalnya, Hutan Basin Kongo, yang memiliki lebih dari 60 miliar metrik ton karbon, adalah salah satu ekosistem yang paling berharga di dunia.

Ini lebih besar dari ukuran gabungan semua hutan tropis di Asia dan Amazon.

Sayangnya, banyak ekosistem di kawasan tersebut mengalami degenerasi yang signifikan, yang merusak atau mengganggu fungsi dan layanan ekosistem serta menyebabkan hilangnya keanekaragaman hayati.

Hutan Hujan Tropis Yang Lebat di Afrika

Hutan hujan tropis yang lebat menutupi sebagian besar Afrika tengah dan barat. Ini didukung oleh beragam spesies pohon yang berbeda, mulai dari raksasa tinggi yang menyediakan kanopi hutan, hingga tanaman kecil yang tumbuh di dekat lantai hutan.

Sejumlah besar spesies hewan yang berbeda mendapat manfaat dari keanekaragaman bunga yang kaya, dan makan dari pohon dan tanaman, beberapa bahkan menggunakan pohon untuk habitatnya.

Ekosistem yang sangat beragam ini tumbuh subur karena jumlah curah hujan yang sangat tinggi dan suhu tinggi yang berkelanjutan. 

Baca Juga : Previsi IA: Alat AI Baru Membantu Memperkirakan Deforestasi Amazon

Ekosistem Sabana

Lebih dari separuh permukaan tanah Afrika tertutup savana – wilayah padang rumput yang luas, semak belukar, dan hutan yang tersebar yang sebagian besar terletak di utara dan selatan wilayah hutan hujan utama, dan di Afrika timur.

Spesies pohon termasuk akasia berduri dan Baobab raksasa. Meskipun demikian, sebagian besar ekosistem sabana berhasil menarik beragam satwa liar, dengan 500 spesies burung di wilayah Serengeti saja.

Beragam spesies mamalia, termasuk singa, gajah, zebra, dan rusa kutub, juga tumbuh subur di sini, dan sering melintasi sabana selama musim kemarau, mencari makanan. 

Dua daerah gurun yang luas terletak di Afrika:

  • Sahara.
  • Gabungan Gurun Namib-Kalahari.

Fakta tentang ekosistem Afrika

Curah hujan yang sangat rendah dan suhu yang sangat tinggi menghasilkan ekosistem dengan keanekaragaman rendah, hanya sedikit spesies tumbuhan dan hewan yang mampu bertahan dalam kondisi gurun yang keras.

Tumbuhan memiliki akar yang mencapai pasokan air tanah yang konstan atau akuifer lain, batang yang menyimpan air dalam jangka waktu yang lama, atau mekar segera setelah hujan yang jarang terjadi.

Dibandingkan dengan ekosistem Afrika lainnya, keanekaragaman satwa liar dan biomassa total jauh lebih rendah; spesies hewan apa pun mampu bertahan dalam kondisi gurun yang keras dan memakan vegetasi yang terbatas. 

Sebaliknya, berbagai macam spesies hewan, termasuk ikan dan mamalia laut, hidup subur di lautan hangat yang mengelilingi Afrika.

Sebagai contoh,  perairan pesisir  Afrika Timur memiliki banyak spesies ikan, cetacea seperti paus dan lumba-lumba, dan setidaknya 40 kelas karang, di antara spesies hewan lainnya yang tak terhitung jumlahnya.

Baca Juga : Gurun Gobi : Memerangi Pengurunan Di Asia Tengah

Selain itu, hutan pantai juga menyatu dengan ekosistem laut; hutan bakau besar tumbuh di daerah intertidal dangkal, memberikan dukungan bagi terumbu karang dengan menyaring dan membersihkan air dan bertindak sebagai habitat bagi banyak spesies ikan, invertebrata, dan burung. 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *